Sabtu, 21 Mei 2011

Nothing

Pernah gak sih merasa di remehkan sama seseorang? taugak rasanya gimana kalo kita di remehkan semua orang? kalo belom pernah dan gatau rasanya tanya sama gue. Gue sering ngalamin itu dari dulu. Ya gue tau gue banyak banget kekurangan. Gue ga cantik sama sekali. Gue ga pinter. Gue ga asik. Dan yang paling menonjok kekurangan gue adalah sampai detik ini gue belom bisa membanggakan orang tua. Bener bener ngerasa useless banget. Ngerasa cuma sampah. Ga pernah di hargain.

Mungkin masa masa suram itu dateng ke gue pas gue mulai SMP bahkan sampe sekarang. Gue udah ngerasain gimana rasanya ga punya temen gimana rasanya di remehin gimana rasanya diomongin di depan sama orang yang kita kenal. Rasanya? Jangan tanya. 1 kata NYESEK. Gue ga pernah minta apapun cukup di hargain aja. Boleh ngomongin gue tapi setidaknya jangan di depan gue. Boleh gamau temenan sama gue terserah.

Tapi lebih nyesek lagi ketika lo di remehin sama orang tua sendiri. Catet orang tua! Gue pengen banget masuk sastra. Ga tau kenapa. Walaupun gue ga ada sama sekali bakat di bidang sastra tapi gue cukup suka. Tapi taugak apa reaksi orang tua pas tau gue mau masuk satra? DI KETAWAIN! Gue kecewa parah.  Belom itu aja pas gue ke bandung ke rumah om, dan gue cerita mau ke satra reaksinya? KETAWA JUGA malah sempet ngomong 'apasih untungnya masuk sastra?' anjirrrrrrrr nyesek banget. Mau nangis rasanya karna hampir semua keluarga gue gasuka gue masuk satra cuma karna 'apa untungnya masuk sastra' tanggapan gue cuma senyum doang sambil pura pura tuli. Gatau kah mereka itu cukup buat gue down? Gataukah mereka kalo gue rasanya mau nangis tau tanggapan mereka? Gatau kah mereka untuk pertama kalinya gue punya impian? Selama ini mereka ga pernah nuntut gue apa apa tapi salahkah kalo sekali aja gue nuntut pengertian mereka? Kenapa sih mereka ngeremehin gue? Ga percayakah mereka sama pilihan gue?

Gue ikut test masuk sastra. Hasilnya? Ga keterima :"( belom sembuh rasa sakit dari tanggapan keluarga eh gue jg ga keterima. okay gapapa. Kegagalan adalah kunci kesuksesan :-) akhirnya gue coba terima dan ngikutin saran orang tua buat masuk akademi kesehatan mulut dan gigi. Ga semangat!!! Ga ada sama sekali niat masuk. Semua yang gue lakuin terpaksa. Sesuatu yang terpaksa ga akan bisa :( mereka pikir gue seneng? enggak gue tambah down. Taun ini mau coba ikut test universitas lagi. Entah sastra atau psikologi :') mudah mudahan bisa masuk kali ini amin! :")

-teti-

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar